Blog Tausiyah275

Oktober 3, 2007

Jangan Berjalan Di Depan Orang Yang Sedang Sholat

Filed under: Ensiklopedia Islam,Fiqh,Seri Kesalahan2,Sholat — Tausiyah 275 @ 9:09 am

Kejadian ini sudah seringkali aku lihat, selesai sholat berjama’ah ada seseorang (katakanlah A) dg tenangnya berjalan (dari arah shaf depan) di depan orang yg sholat (katakan si B, yg kebetulan ketinggalan menjadi ma’mum), hanya karena si A merasa ibadahnya sudah selesai dan ingin segera keluar.

Tindakan yg aku lihat tidak hanya seperti di atas. Di lain kesempatan, aku juga saksikan si C dg tenangnya melewati pundak si D yg sedang tahiyyat akhir hanya karena ingin bisa keluar dari mushola/masjid.

Saudara-saudaraku para pembaca blog ini, TINDAKAN A DAN C INI JANGAN DITIRU!!!

Rasululloh SAW mengecam dengan keras orang2 yg lewat di depan orang yg sedang sholat! Bahkan beliau menyatakan bahwa TINDAKAN/PERBUATAN LEWAT DI DEPAN ORANG YG SHOLAT ADALAH PERBUATAN DOSA, sebagaimana riwayat berikut,Busr bin Abi Sa’id mengatakan bahwa Zaid bin Khalid menyuruhnya menemui Abu Juhaim. Ia perlu menanyakan kepadanya, apa yang pernah ia dengar dari Rasulullah mengenai orang yang berjalan di depan orang yang sedang mengerjakan shalat. Kemudian Abu Juhaim berkata, “Rasulullah bersabda, ‘Seandainya orang yang lewat di muka orang yang sedang shalat itu mengetahui dosa yang dibebankan kepadanya, niscaya ia berdiri empat puluh lebih baik daripada ia lewat di depannya.”‘ Abu Nadhar (perawi) berkata, “Saya tidak mengetahui, apakah beliau bersabda empat puluh hari, atau empat puluh bulan, atau empat puluh tahun.”

Dari pernyataan Rasululloh SAW di atas nyatalah bahwa lebih baik kita menunggu orang tersebut selesai sholat sebelum kita akhirnya lewat di depannya! Bahkan menunggu hingga empat puluh hari, empat puluh bulan, bahkan hingga empat puluh tahun jauuuh lebih baik dan lebih utama!

Mengapa Rasululloh SAW demikian peduli dan memperhatikan hal ini?

Saudara-saudaraku, ALLOH SWT (melalui Rasul-Nya) menetapkan sholat sebagai rukun Islam no 2 jelas bukan tanpa alasan. Dalam sholat terdapat PERTEMUAN KHUSUS (PRIBADI) antara seorang hamba dengan Sang Khalik. Bagaimana seorang manusia yg lemah, dhaif telah mengkhususkan waktu dan tempat untuk bertemu dan berdialog serta mengadu dan berserah kepada-Nya. Maka ALLOH SWT (melalui Rasul-Nya) melarang orang lain untuk mengganggu pertemuan tersebut.

Bisa dianalogikan, kita bertemu dengan pejabat penting, lalu tiba-tiba ada orang lain dengan seenaknya lewat di antara kita dan pejabat tersebut. Jelas kita akan marah karena pertemuan kita terganggu oleh tindakan ‘selonong boy’ tersebut.

Jika kita saja tidak suka pertemuan kita dengan pejabat penting saja diganggu, mengapa kita tidak bisa ‘marah’ apabila pertemuan kita dengan ALLOH SWT diganggu?

Tanya (T): “Lantas, apa yg mesti saya lakukan jika ada orang hendak lewat di depan saya yg sedang sholat?”
Jawab (J): “Segera CEGAH orang tersebut lewat di depan kita!!”

T: “Lho, apakah boleh mencegah orang lewat? Bukankah kita sedang sholat?”
J: “Tentu saja boleh…silakan lihat kembali penjelasan di atas, bahwa perbuatan lewat di depan orang sholat adalah perbuatan terlarang!”

T: “Jika begitu, itu artinya sholat kita tidak khusyu’?”
J: “Sholat yg khusyu’ bukan berarti kita diam saja jika ada kesalahan terjadi di depan kita. Insya ALLOH kita akan bahas di lain kesempatan tentang sholat yg khusyu’.”

T: “Baik, jika kita memang boleh mencegah orang untuk tidak lewat di depan kita, bagaimana caranya?”
J: “Silakan perhatikan hadits berikut”

Abu Sa’id Al-Khudri mengatakan bahwa ia shalat di hari Jumat pada sesuatu yang menutupinya dari manusia. Seorang pemuda dari bani Abu Muaith akan lewat di depannya. Abu Said menolak dadanya. Maka, pemuda itu melihat. Namun, ia tidak mendapat jalan selain di depannya. Lalu, ia kembali untuk melewatinya. Namun, Abu Said menolak lebih keras daripada yang pertama. Maka, ia mendapat (sesuatu yang tidak menyenangkan-penj.) dari Abu Sa’id. Kemudian ia datang kepada Marwan, mengadukan apa yang ia jumpai dari Abu Sa’id. Abu Sa’id datang pula kepada Marwan di belakangnya, lalu Marwan bertanya, “Ada apakah kamu dan anak saudaramu, hai Abu Said?” Abu Sa’id menjawab, “Saya mendengar Nabi bersabda, ‘Apabila salah seorang di antaramu sedang shalat dengan ada sesuatu yang menutupinya dari orang banyak, lalu ada seseorang yang akan lewat di depannya, maka tolaklah ia.’ (Dan dalam satu riwayat: ‘Apabila ada sesuatu yang hendak lewat di depan seseorang di antara kamu ketika ia sedang shalat, maka hendaklah ia mencegahnya. Jika tidak mau, maka hendaklah ia mecegahnya lagi.’ 4192). Jika ia enggan, maka perangilah ia, karena sesungguhnya ia adalah setan.’”

Dari hadits di atas yg menjelaskan tentang sikap kita untuk melarang orang lewat di depan kita yg sedang sholat, memang tidak dijelaskan secara rinci bagaimana caranya kita melarang. Namun dari beberapa guru agamaku, mereka mengajarkan cara melarang orang lewat sebagai berikut:
1. Cukup angkat tangan kita (misalnya sedang posisi bersedekap) hingga setinggi bahu kita. Jika orang tersebut datang dari arah kanan, maka angkat tangan kanan. Sementara jika datang dari kiri, maka tangan kiri yg mesti diangkat.
2. Jika orang tersebut masih ngotot untuk lewat, maka tahan dada dia dengan tangan kita.

catatan tambahan: yg dilarang lewat di sini berlaku untuk jarak 1 sajadah milik kita. Biasanya jaraknya 1 – 1,5 meter ke depan. Jadi misalnya ada orang lewat kira2 lebih dari 1-1,5 meter, diperbolehkan *contoh ini banyak terjadi di Masjidil Haram*

Demikian artikel singkat ini….semoga berguna.

About these ads

9 Komentar »

  1. makanya klo solat pake sutroh

    Komentar oleh Luthfi — Oktober 3, 2007 @ 9:46 am | Balas

  2. dulu pernah ada yg cerita ke gw ttg ini. Jadi saat orang yg lagi sholat menjulurkan tangannya ke depan agar orang yg mau lewat menjadi terhalang, eh malah orang yg lagi sholat itu jadi disalami oleh orang lain. Dikira menjulurkan tangan tuk salam kali ya? hehe

    Komentar oleh iang — Oktober 3, 2007 @ 10:06 am | Balas

  3. Kalo misalnya dia lewat depan, tapi sekitar 2 shaft dari kita, gimana.. tangan gak akan sampe karena memang jauh.. Dan kalo itu kita gimana, boleh gak kita lewatin orang tapi gak pas di depannya.

    aku sudah tambahkan keterangan tambahan…

    Komentar oleh Arie — Oktober 3, 2007 @ 10:14 am | Balas

  4. Kejadian ini pernah menimpa diriku, waktu sholat jum’at. aku gak tau kalo ada orang sedang sholat sunnah , trus aku jalan aja, kemudian pada waktu mendekati orang yg sedang sholat sunnah(duduk tahyat akhir) aku di hadang tangan nya. Aku kaget, tapi aku mundur dan lewat dibelakang nya.tapi masih kuingat – ingat seperti merasa bersalah karena ketidak tahuan ku. Aku pikir yang sholat sudah menyelesaikan sholatnya. Dengan ada nya blog ini sangat bermanfaat bagi saya untuk lebih berhati-hati.

    Komentar oleh iffan — Oktober 3, 2007 @ 9:35 pm | Balas

  5. Di Masjidil Haram mah kebanyakan lewat/nginjak tempat sujud kita.. soalnya shaf-nya terlalu rapat.. orang shalat sunnah ngga ada habisnya.. amannya emang dateng awal waktu

    Komentar oleh nina — Oktober 8, 2007 @ 11:08 am | Balas

  6. Bos, kalo bisa, hadisnya supaya disertakan perawinya siapa. Aku juga pernah membaca hadis ini…

    Komentar oleh aidil — Juli 2, 2008 @ 2:02 pm | Balas

  7. Thanks ya. Akhirnya ane bisa tahu juga hal ini.

    Komentar oleh Mirwan — September 15, 2010 @ 7:25 pm | Balas

  8. Kalau bdk kecil lewat ketika solat mcm mana tu ?

    Komentar oleh Shah — September 9, 2011 @ 10:01 pm | Balas

  9. [...] Sebagai makmum Jika kondisi kita sebagai makmum, maka harus diperhatikan suasana sekitar kita. Apabila memungkinkan utk keluar dari shaf utk berwudhu kembali, maka segera lakukan. Namun harus diingat bahwa JANGAN BERJALAN DI DEPAN ORANG YG SEDANG SHOLAT! [...]

    Ping balik oleh Batal Wudhu (Kentut, Muntah, Kena Darah) Saat Sholat, Mesti Bagaimana? « Blog Tausyiah275 — Juli 19, 2012 @ 8:56 pm | Balas


Umpan RSS untuk komentar-komentar pada tulisan ini. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

The Rubric Theme Blog pada WordPress.com.

%d bloggers like this: