Blog Tausiyah275

Desember 25, 2011

Toleransi Sosial Dan Toleransi Aqidah Bagi Seorang Muslim

Bismillah,

Tiap tahun, di bulan Desember, selalu terulang hal yg sama, yakni ‘keributan’ dan debat kusir terkait dengan ucapan selamat Natal. Bagi saya pribadi, hingga saat ini saya masih berkeyakinan bahwa mengucapkan selamat Natal (atapun selamat hari Raya besar lainnya) itu berkaitan dengan akidah.

Tapi, saya sendiri menganggap dan yakin bahwa hubungan sosial saya dengan orang2 non muslim baik2 saja tanpa perlu mengucapkan selamat pada hari Raya mereka. Setidaknya, hubungan saya dengan rekan2 kantor yg non muslim ya biasa2 saja tuh. Tanpa ucapan selamat dari saya, toh hubungan saya dan mereka tidak ada perubahan. Tidak lantas canggung dan ada perasaan ga enak.

Adapun jika mereka mengucapkan selamat Idul Fitri atau Idul Adha, ya itupun hak mereka. Saya pun tidak akan menjauhi apalagi memusuhi temen2 non muslim yg tidak mengucapkan selamat pada saya. Lha wong yg seagama dan tidak mengucapkan selamat juga saya tidak musuhi.

So, bagi saya, toleransi yg mesti dijalani seorang muslim terbagi atas 2, seperti judul artikel ini, toleransi sosial dan akidah.

Toleransi Sosial

Yang dimaksud dengan toleransi sosial adalah toleransi yg terkait dengan kegiatan sosial, atau hubungan dengan sesama manusia. Contohnya: perdagangan (di pasar), pekerjaan, lalu membangun fasilitas umum bersama. Bisa juga di dalam urusan teknologi, siskamling bersama, arisan, dan masih banyak lagi. Intinya, selama tidak ada kaitan (terutama langsung) dengan agama, bagi saya maka sudah sewajarnya kaum muslim tetap melakukan kontak dan hubungan.

“Jika ikut mengamankan orang Kristen yg hendak merayakan Natal, apakah termasuk toleransi sosial?”

Dengan tegas, saya jawab “YA”.

“Lho, mengapa? Bukankah tadi anda mengatakan toleransi sosial tidak terkait dg agama?”

Memang betul, bahwa ada urusan orang Kristen yg merayakan Natal, tapi sebagai seorang muslim, maka kita wajib untuk menjaga lingkungan kita dari hal2 yg membahayakan/meneror. Janganlah karena perbedaan agama, lantas kaum muslim mengkotak-kotakkan jaminan keamanan antara muslim dan non muslim.

Bukankah Rasululloh SAW sendiri tidak mengganggu kaum Yahudi dan Nasrani yg ada di Madinah, hingga akhirnya kaum Yahudi (sendiri) yg melakukan pelanggaran (pengkhianatan) terhadap kaum Muslim. Bahkan saat Islam (terutama saat Saladin Al Ayyubi)masuk dan menguasai Yerusalem, tidak ada darah orang Kristen yg tumpah (baca: dibunuh).

Begitu pula saat siskamling. Masa karena ada tetangga yg non muslim, sehingga penjaga siskamling yg muslim lantas tidak peduli dan membiarkan rumahnya dicuri/dirampok? Jelas ini tindakan salah!

Toleransi Akidah

Sementara itu, jika yg dimaksud dengan toleransi akidah, maka saya jelas2 akan menolaknya. Termasuk (hingga saat ini, bagi saya) dalam hal pengucapan selamat Natal (atau hari besar lainnya).

Mengapa?

Yg jelas tidak ada contoh dari Rasululloh SAW mengenai ucapan Natal. Natal sendiri sudah diperingati oleh kaum Nasrani/Kristen sejak 336 M (saya ambil referensi di sini dan sini). Dengan demikian, SEHARUSNYA jika referensi itu benar adanya, umat Nasrani/Kristen di Semenanjung Arab mestinya sudah merayakan hal tersebut karena jarak antara kerajaan Romawi dan Arab tidaklah terlalu jauh.

Dan sebagai seorang Nabi dan Rasul, maka Rasululloh SAW akan memberikan contoh pertama kali jika memang memberi selamat hari besar (terutama Natal) itu adalah hal yg baik. Begitu juga yg akan dilakukan oleh sahabat2 dan ulama2 terdahulu.

Untuk masalah peribadatan, Rasululloh SAW sendiri sudah mencontohkan bahwa TIDAK ADA TOLERANSI DALAM AKIDAH. Anda bisa lihat dan baca asbabun nuzul turunnya surat Al Kaafiruun, terutama ayat “Lakum dinukum waliyadin”, bagimu agamamu dan bagiku agamaku.

Bagi yg belum mengetahui latar belakangnya, saya ceritakan secara singkat saja.

Kala itu kaum Quraisy sudah kehabisan akal untuk menghambat dakwah Islam yg dilakukan Rasululloh SAW. Maka para pembesar Quraisy mengajak bertemu dengan Rasululloh SAW, dan dalam pertemuan itu, para pembesar Quraisy menawarkan ‘jalan damai’ dengan melakukan kompromi dalam ibadah.

Kompromi dalam ibadah yg dimaksud adalah saling bergantian beribadah kepada Tuhannya masing. Jadi dalam rentang waktu tertentu, kaum Quraisy akan menyembah ALLOH SWT. Namun di lain waktu, kaum muslim mau ikut menyembah tuhannya kaum Quraisy.

Maka turunlah ayat ini, yg menegaskan bahwa dalam hal AQIDAH, TIDAK ADA TOLERANSI. Dan jika Natal tidak ada kaitannya dg aqidah, maka mestinya Rasululloh SAW mengucapkan selamat Natal kepada kaum Nasrani. :-)

Nah, dalam perkembangannya, saya melihat bahwa terkadang kaum muslim ‘terpaksa’ mengucapkan selamat Natal (hari besar) kepada non muslim. Seperti seorang pimpinan (bos) ataupun HRD. Atau bisa juga seseorang yg sedang berada di negara yg mayoritas non muslim.

Bagi saya, kondisi tersebut adalah terpaksa. Dan selama orang yg mengucap selamat tersebut memang bisa melindungi akidahnya, ya tidak apa2. Hanya saja, sepanjang saya tahu, meski saat di Mekkah, kaum Quraisy mayoritas, toh Rasululloh SAW tidak lantas mengucapkan selamat hari raya kepada kaum Quraisy saat mereka merayakan hari2 besarnya.

Bahkan jika merujuk ke sini, maka ternyata ada cukup banyak pendapat ulama (dalam dan luar negeri) yg membolehkan mengucapkan selamat Natal.

1. Dr. Yusuf Al-Qaradawi

2. Dr. Mustafa Ahmad Zarqa’

3. Dr. Wahbah Zuhayli

4. Dr. M. Quraish Shihab

5. Fatwa MUI (Majlis Ulama Indonesia) dan Buya Hamka

6. Dr. Din Syamsuddin

7. Nahdlatul Ulama (NU) dan Muhammadiyah

8. Isi Fatwa MUI 1981

Sebagai catatan tambahan: para pendapat di atas MEMBEDAKAN UCAPAN NATAL DENGAN IKUT PERIBADATAN NATAL. Dengan kata lain, meski membolehkan mengucapkan selamat natal, tapi untuk (ikut) urusan peribadatan, tetap diharamkan! Jadi, memang tindakan melarang ikut ibadat Natal sudah benar, hanya saja utk ucapan selamat Natal masih menjadi perdebatan.

Sementara fatwa Yusuf Al-Qaradhawi tentang boleh ucapan selamat hari raya agama non Islam itu ada syaratnya yakni apabila orang-orang Nasrani atau non muslim lainnya adalah orang-orang yang cinta damai terhadap kaum muslimin, terlebih lagi apabila ada hubungan khusus seperti: kerabat, tetangga rumah, teman kuliah, teman kerja dan lainnya. Hal ini termasuk di dalam berbuat kebajikan yang tidak dilarang ALLOH SWT namun dicintai-Nya sebagaimana Dia SWT mencintai berbuat adil.

Lagi, bagi saya pribadi, hingga saat ini saya masih berkeyakinan bahwa BELUM PERLU mengucapkan selamat natal (hari besar) kepada non muslim. Bisa jadi pandangan saya ini salah dan saya masih perlu dibukakan wawasannya lagi, terutama jika merujuk pada (minimal) 8 pendapat di atas.

Bagi anda2 yg merasa boleh dan tidak haram hukumnya utk mengucapkan selamat Natal (hari besar) kepada non muslim, ya monggo. Toh saya tidak memaksa anda untuk mengikuti pendapat dan pendirian saya. :-)

Semoga bermanfaat.

Tambahan: artikel ini sebagai UPDATE terhadap artikel saya ini, yg menyatakan MUI dan Buya Hamka mengharamkan memberi selamat Natal. Seharusnya adalah: MUI dan Buya Hamka MELARANG KAUM MUSLIM MENGIKUTI PERIBADATAN HARI NATAL.

About these ads

6 Komentar »

  1. [...] telah mengupdate artikel ttg natal ini dengan artikel ini. Share this:FacebookTwitterLike this:SukaBe the first to like this post. Komentar [...]

    Ping balik oleh Mengucapkan Selamat Natal Itu Penting Atau Tidak? « Blog Tausyiah275 — Desember 25, 2011 @ 10:20 pm | Balas

  2. Info yang bermanfaat. Trim

    Komentar oleh Artikel Islami — Desember 28, 2011 @ 8:33 am | Balas

  3. sorry bro..Buya hamka melarang mengucapkan selamat natal bro…itu sebabnya beliau ditekan oleh pemerintah untuk mencabutnya, namun beliau tidak mau…tolong di pelajari kembali…

    Komentar oleh I man (@namiliniam) — Oktober 17, 2012 @ 9:45 am | Balas

  4. Knpa kita dilarang mengucapakannya….

    coba kaum non muslim mau gak ucapin
    Kalimat 2 syahadat….

    Gak usah ikutin ajaran yg diluar agama….

    toh juga udh ad hadist nya..
    hmmmm….

    Bnyak org non muslim bkin blog yg ngaku muslim tapi isinnya yg prlahan2 membunuh k.imanan org muslim.

    slah satunya yg mengada2 ttg ajaran islam..

    Komentar oleh melany — April 25, 2014 @ 12:55 am | Balas

    • mbak Melany,

      meski natal merupakan ibadah umat lain, tapi jika mengucapkan selamat bukan berarti kita lantas menjadi bagian dari umat lain.

      jika anda mengucapkan selamat lulus kuliah S2 kepada teman anda, apakah itu berarti anda juga sudah S2?

      mengada-ada ttg ajaran Islam? silakan tunjukkan bagian mana yg anda sebut saya mengada-ada :-)

      Komentar oleh Tausiyah 275 — April 25, 2014 @ 10:10 am | Balas


Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Theme: Rubric. Get a free blog at WordPress.com

%d blogger menyukai ini: