Blog Tausiyah275

September 28, 2006

Taraweh 20060827

Filed under: HOT NEWS,Kegiatan Ramadhan — Tausiyah 275 @ 12:02 pm

Taraweh pada tanggal 27 September lalu, aku hadir di acara buka bersama di hotel bintang 4 dan 5, seperti yg pernah aku posting. Berikut adalah isi tausyiah yg dibawakan oleh ustadz pengisi acara tersebut.

Tema dari tausyiah ini adalah “Sabar itu Indah”.
Rasululloh SAW, dalam kehidupan beliau, telah memberikan contoh kepada kita bagaimana menjadi pemimpin dan suami yg baik. Selain itu, istri-istri dan puteri-puteri beliau juga telah memberikan contoh bagaimana seharusnya menjadi muslimah yg baik. Dengan demikian, tidak heran bila sudah sewajarnya jika kita mencontoh beliau.

Ramadhan bisa digunakan sebagai waktu bagi kita untuk meningkatkan kesabaran kita.

Sabar merupakan anugerah ALLOH SWT kepada kita. Sabar bisa menjadi penolong bagi kita, baik di dunia maupun di akhirat. Ini sudah dinyatakan oleh ALLOH SWT dalam Al Baqarah(2):153,“Hai orang-orang yang beriman, mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan (mengerjakan) salat, sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.” Dari ayat tersebut, bisa kita ambil kesimpulan bahwa jika kita ingin dekat dg ALLOH SWT, maka kita mesti menjadi orang yg sabar.

Ujian kesabaran terbagi menjadi 2, sabar dalam mendapat kenikmatan dan sabar saat ditimpa musibah. Rasululloh SAW sendiri bersabda,“Sungguh menakjubkan urusan orang mukmin. Sesungguhnya semua urusannya adalah baik. Apabila mendapat kelapangan, maka dia bersyukur dan itu kebaikan baginya. Dan, bila ditimpa kesempitan, maka dia bersabar, dan itu kebaikan baginya”. (Ditakhrij Muslim, 8/125 dalam Az-Zuhud)

Iklan

4 Komentar »

  1. menu bukanya pasti enak2 neh (jd pengennn)
    ms mau nanya nih, kalo sholat di t4 org non muslim boleh ga seh (misalnya qt nginep gitu) dan kalo trpaksa ga ada masjid trus taraweh di aula didalam lingkungan gereja boleh ga (case di luar negeri). ada temen yg bilng ga syah, krn malaikat tdk bisa masuk ke rumah yg brsalib (lah bukannya Tuhan ada dimana-mana??)

    Komentar oleh jo — September 28, 2006 @ 12:15 pm | Balas

  2. Anak saya yang sekolah di TK, kemarin malem nanya juga tentang arti sabar. Pusing juga cari jawaban yang pas buat dia,.. tapi setelah dijawab, kata anak saya, sabar itu artinya menunggu..
    Kok bisa?
    Iya, kata bu guru memang begitu..
    *&*!#&!)pfemmf

    Komentar oleh namora — September 29, 2006 @ 4:40 pm | Balas

  3. Assalamu’alaikum…
    Permisi, kalo diperkenankan hamba Allah ini ingin memberi sedikit pendapat tentang Sholat di t4 org yg non-muslim, yah tapi kalo kurang tepat, sebelumnya saya mohon maaf, karena saya juga kurang begitu tinggi tingkat keimanannya, kadang juga tetep lupa dan salah.
    Sholat itu memiliki syarat sah, insyaAllah di dalam syarat sah itu ada salah satu poin yang menyebutkan, “suci dari Hadast Besar dan Kecil, serta suci tempat ibadah”. Nah, kalo kita mau sholat di t4 orang yg non-muslim, apa t4 dia selalu terjaga kesuciannya?? Aku juga pernah ditawari sholat dirumah teman yang non-muslim, tapi secara halus aku menolak dan bilang lagi pengen sholat di masjid. (Lha, sajadah kita kan suci, kalo mungkin t4nya gak suci kan tetep ada sajadah…). Ada yang mungkin berpendapat seperti itu, yaaah…bisa diterima sih, cuma kalo’ dipikir-pikir lagi, kan lebih enak ditempat yang memang dianjurkan, lebih santai, lebih khusyu’, dan lebih tenang (gak mempertanyakan lagi, udah deh, pikiran jadi plong, iya kan).
    Nah, kalo dilihat dari kasusnya yang ditulis’in diatas:
    – (misalnya qt nginep gitu)
    – kalo trpaksa ga ada masjid trus taraweh di aula didalam
    lingkungan gereja boleh ga (case di luar negeri).
    – (lah bukannya Tuhan ada dimana-mana??)

    Pendapat_koe:
    Yg pertama, kalo kita mau nginep di rumah temen yg non-muslim, ada baiknya kita kelilingi dulu lingkungannya cari masjid ato mushola, yah itung2 jalan2 lah.
    Untuk yang kedua, kalo memang gak ada Masjid atau tempat Sholat yang lain, ya…itu kan namanya Dhorurot (darurat), hukum islam dimana-mana kalo udah yang namanya darurat insyaAllah semuanya keterpaksaan diperbolehkan asal memang bener2 darurat (kayak gak ada makanan lg selain Babi, en kita laper banget dan lg gak boleh puasa, plus berada ditempat asing yg terpencil, ya makan aja tuh Babi, katanya enak lho…yang haram2 emang enak kata bung Rhoma, hehe). Tapi, kasus sholat Taraweh di aula gereja mungkin tetep gak boleh, kalo menurutku. Soalnya Sholat Tarawih itu kan hukumnya Sunnah, jd gak sholat jg gpp, ato mungkin ntar2 aja sholatnya, kalo dah di apartemen ato di asrama mahasiswa, ato apalah, yg penting gak di gereja, kan gak enak sama umat katholik/kristiani, masa’ tempat dia kita pake’.
    Yang terakhir, Allah memang ada dimana-mana, tapi coba dengan pernyataan ini, kalo’ kita lagi buang air besar di kamar mandi, tentunya, kan sebaiknya kita gak ucap asma Allah, iya kan, mungkin cukup dalam hati aja, soalnya tempatnya gak cocok. Allah memang dimana-mana, hanya saja bagaimana kesopanan kita terhadap Dia Yang Maha Penyayang, yah bisa dikatakan semua itu hanya soal tempatnya pantes ato enggak, itu aja mungkin kalo menurut aku.
    Islam bukan agama yang sulit, dan Allah sekali-kali tiada pernah mempersulit urusan kita, so asalkan semua itu Lillahi ta’ala…, insyaAllah beres deh.

    Wassalamu’alaikum…

    Komentar oleh Hizbullah berhati lembut — Oktober 3, 2006 @ 10:58 am | Balas

  4. isinya bagus namun tolong mengenai hadits diberikan

    Komentar oleh wahyu prasetyo wibowo — November 7, 2006 @ 9:29 am | Balas


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: