Blog Tausiyah275

Maret 27, 2008

Himbauan Bagi Wartawan/wati Muslim(ah)

Filed under: Hikmah,HOT NEWS,Seri Kesalahan2 — Tausiyah 275 @ 7:20 am

Bismillah,

Lebih kurang satu minggu ini, saya mendapati banyak sekali berita yg mengaitkan kembali Aa Gym. Jika sebelumnya para tukang ghibah meributkan sikap poligami yg dianut Aa Gym, maka kali ini, isu yg dilontarkan adalah kemungkinan perceraian Aa Gym dengan teh Ninih, istri pertamanya.

Begitu gencar para wartawan tukang ghibah ini menghembuskan dan memberitakan hal ini, hingga seringkali mereka mengambil asumsi sendiri dan menuliskan hal2 yg bertolak belakang dengan kenyataan. Misalnya, sikap teh Ninih dianggap sebagai istri yg PURA-PURA tegar dengan dipoligami, dan masih banyak lagi.

Yg aku herankan dan sesalkan, banyak sekali wartawan tukang ghibah beragama Islam. Setidaknya, dalam salah satu tayangan infotainment yg sempat (tidak sengaja) saya lihat, nampak beberapa wartawan mengenakan jilbab, berusaha mewawancarai narasumber.

Ya ALLOH…mbak, anda kok ‘tega’ sih menjadi tukang ghibah demi mengganjal perut anda? Apa anda lebih memilih makan bangkai saudara anda di akhirat kelak, dengan memberitakan keburukan/aib (bahkan lebih parahnya lagi cenderung mengada-adakan berita bohong) keluarga lain?

Padahal, apalah artinya gaji yg anda makan kelak, jika akhirnya di akhirat kelak nanti anda juga akan makan bangkai saudara anda?

Saya, di artikel ini, hanya hendak menghimbau kepada para saudari2 saya yang bekerja sebagai wartawati pencari gosip. Hendaknya anda pindah profesi, mencari pekerjaan lain. Atau jika anda masih ingin menjadi wartawati, hendaknya meninggalkan profesi wartawati pencari gosip. Masih banyak berita2 lain serta sumber2 berita lain yg bisa anda temui tanpa perlu mengorbankan kehidupan anda di akhirat kelak.

Saya yakin anda tahu, bahwa salah satu alasan MUI (dan NU) mengharamkan infotainment adalah kebanyakan berita yg anda tayangkan berisip gosip/ghibah, kemudian membongkar aib2 saudara2 (seiman) kita sendiri, juga ‘mengada-adakan’ sesuatu yg sebenarnya tidak ada sebelumnya. Saya sendiri menganggap manfaat infotainment sangat tidak sebanding dengan mudharatnya, terlalu kecil. Bahkan cenderung masuk ke tayangan televisi yang tidak mendidik.

Infotainment hanya ‘bermanfaat’ ketika berita yg ditampilkan adalah berita2 yg bersifat positif seperti acara kelahiran anak, pernikahan, dan berita2 yg membahagiakan lain. Komposisi berita2 itu sangatlah kecil, barangkali hanya 1 dari 10 berita. Sisanya? Keranjang sampah mungkin lebih layak menampung berita2 itu.

Menjadi wartawan/wati gosip jelas tidak ada nilai plusnya bagi masyarakat. Masyarakat akan dibuat tetap bodoh, tidak mau berpikir, dan seterusnya…dan seterusnya. Anda sendiri jelas2 mempertaruhkan nasib anda di akhirat kelak demi kenikmatan sesaat.

Tapi, bagaimanapun, anda punya kebebasan dan hak memilih. Saya sendiri hanya bisa mengingatkan selaku sesama muslim. Saya juga bukan berarti tidak punya keburukan, tidak terlepas dari kesalahan juga, hanya saja saya bukanlah pencari berita gosip seperti wartawan/wati infotainment.

Iklan

9 Komentar »

  1. tayangan televisi di negeri ini sudah sampai pada taraf yang mengkhawatirkan (kecuali punya-nya MetroTV :D).
    Jadi, ngapain buka2 channel lain kalau metro pilihan acaranya bagus2 ;))
    *gak nyambung ya? biyarin ah :-“

    Komentar oleh silent — Maret 28, 2008 @ 9:35 am | Balas

  2. Keep on dakwah utk tolak infotainment,saya jg sedang kampanye anti infotainment di lingkungan keluarga.

    Komentar oleh Trisno — Maret 28, 2008 @ 11:24 am | Balas

  3. wah…iyo..yo mas…gara-gara berita ghibah begitu yang dibikin repot gak cuma yang dberita/gosip/ghibah-kan aja, terutama media cetak.
    lha.. loper-loper, penjaja sampae pembelinya ya..ikut bingung..khan berarti ikut menyebarkan berita ghibah…walau padahal beritanya cuman nyempil sedikit di salah satu sudut rubrik….mosok di sobek dulu baru dijual khan gak lucu ya…

    halah bingung mas..kie ikut dosa gak sih?

    Komentar oleh tono — Maret 30, 2008 @ 1:41 pm | Balas

  4. iya..saya sebagai perempuan juga suka bingung
    kadang klo sedang nonton infotaiment,,suka gondok aj bwa an nya..
    GA BAGUUUUUUSSS..mending nonton kick andi

    Komentar oleh imel — April 1, 2008 @ 1:43 pm | Balas

  5. @1, sekarang tambah tipiwan 😀
    .
    yang gag habis pikir tuh, gag pagi gag siang gag sore gag malam, kok ya ada inpotenmen, dan beritanya ya itu2 saja. bahkan sama plek lha reorternya cm satu, beda nama dan pembawa acara saja. tp kok ya pada ditonton ya

    Komentar oleh paydjo — April 1, 2008 @ 4:29 pm | Balas

  6. bole kaseh komentar khan…

    Sorry kalau komentarku salah..
    emank seh kalau ngeliat dari segi berita..kebanyaakan gosip dari pada nyatanya…..tapi mo gimana lagi…emank uda tuntunan kerja mereka(wartawan/wartawati)yang harus begitu…
    jangan salah khan mereka..salahkan knapa mesti ada perusahaan infotainment….
    Segi positifnya…pengangguran di indonesia..banyak berkurang dengan adanya wartawan/watawati…

    Kalau ngeliat satu hal dari dari satu sisi aja..

    thank u

    Komentar oleh agus — Mei 12, 2008 @ 9:28 am | Balas

  7. […] sendiri pernah menulis artikel, isinya lebih kurang himbauan kepada rekan2 muslim dan muslimah untuk menghindari pekerjaan sebagai wartawan gosip. Sudah cukup jelas bergosip dan berghibah itu dilarang oleh agama, lah ini kok malah dijadikan mata […]

    Ping balik oleh Ketika Jilbab Ditanggalkan Demi Dunia | Blog Tausiyah275 — April 25, 2013 @ 10:04 am | Balas

  8. […] untuk masuk neraka, karena perbuatannya termasuk dalam kategori ghibah (bergosip). Saya pernah juga menuliskan himbauan dan saran kepada para wartawan/wati yg beragama Islam untuk menjauhi pekerjaan s… karena faktor ghibah itu tadi. Entahlah, apakah ada yg masih mau berpikir dg jernih mengenai hal […]

    Ping balik oleh Apakah Benar Banyak Wartawan Yang (Akan) Masuk Neraka? | Blog Tausiyah275 — Agustus 19, 2013 @ 10:34 am | Balas

  9. […] Saya pernah informasikan di blog ini, artikel tentang diharamkannya infotainment oleh NU dikarenakan infotainment terlalu banyak membahas gosip/ghibah. Sayapun juga pernah menulis himbauan kepada wartawan/wati muslimah agar tidak melakukan/terjun ke dunia infotainment karen renta…. […]

    Ping balik oleh Infotainment Sebenarnya Baik, Asalkan… | Blog Tausiyah275 — Maret 25, 2014 @ 8:05 am | Balas


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: