Blog Tausiyah275

September 2, 2014

Islam Dan Sekulerisme (Islam Menjadi Penyebab Sekuler?)

Filed under: Ensiklopedia Islam,Fiqh,Hikmah,HOT NEWS,Lain-lain,Tarbiyah — Tausiyah 275 @ 3:10 pm

Bismillah,

Siapa sih yang tidak mengenal istilah sekuler? Jika anda memang termasuk orang yang belum tahu, anda bisa googling dan temukan definisi sekuler di sini (anda bisa cari/gunakan sumber lain sebagai referensi definisi ini).

Sekulerisme sedikit banyak mulai berkembang sejak jaman Renaissance, usai benua Eropa mengalami ‘dark age’ (masa kegelapan). Ketika itu dominasi gereja demikian luar biasa, mereka menentukan banyak hal di berbagai bidang, bahkan termasuk dalam kehidupan pribadi masyarakat. Salah satu hal radikal yg dilakukan pihak gereja adalah mengutuk (bahkan ada yg mengatakan, gereja menghukum mati) Nicolaus Copernicus hanya karena dia punya teori bahwa bumi mengelilingi matahari, sebuah pemahaman baru yg mendobrak dogma yg ditanamkan oleh gereja selama sekian lama.

Usai renaissance, orang2 Barat cenderung memisahkan agama dalam kehidupan (duniawi) mereka. Alasan simplenya: agama bikin ribet hidup!

Tidak heran orang2 Barat tidak terlalu ambil peduli dengan agama, kecuali mereka yg memang radikal. Di banyak negara di Eropa, kian banyak gereja yg kosong, bahkan para pendeta pun berusaha mengajak umat muda Kristen untuk kembali memenuhi gereja.

Mari kita mengalihkan pandangan kita ke Islam.

ALLOH SWT, melalui Al Quran, sejak awal sudah menyatakan bahwa Islam adalah ‘way of life’ atau jalan hidup. “Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu.” (Al Baqarah(2):208).

Bagian mana yg menyatakan bahwa Islam adalah jalan hidup?

Islam dinyatakan sebagai jalan hidup karena di Islam kita bisa temukan banyak hal yg mengatur hidup kita. Bagaimana kita bisa temukan? Tidak sulit, yakni dengan melihat (dan mencontoh) kehidupan Rasululloh SAW, sebagaimana ketika ditanya tentang akhlak Rasululloh SAW, ‘Aisyah balik bertanya, “Apakah kamu tidak membaca al-Qur’an?” Sahabat yang bertanya menjawab, “Ya, aku membaca al-Qur’an”. ‘Aisyah berkata, “Akhlak Rasul adalah al-Qur’an.” Dalam riwayat lain dia menjawab, “Akhlaknya adalah al-Qur’an. Beliau ridha jika al-Qur’an ridha dan marah jika al-Qur’an marah.”

Jika kita mau mendalami sedikit lebih dalam, kita akan temukan bahwa Islam memberikan panduan untuk ibadah, bertetangga, berpolitik, pernikahan, perceraian, bahkan untuk urusan bersendawa dan menguap. Begitu banyak hal, terkait kehidupan manusia, yg telah disiapkan panduannya oleh Islam.

Namun menyoroti beberapa waktu belakangan ini, saya temukan mulai banyak umat Islam (terutama di Indonesia) yg perlahan-lahan mulai melirik gaya hidup sekuler sebagai pilihan hidup dan cara mereka menjalani kehidupan di dunia. Saya melihat yg menjadi pelaku (bahkan menjadi pelopor) dari kegiatan ini adalah generasi muda Islam, bahkan tidak sedikit yg lulusan pesantren ataupun mempunyai pengetahuan agama yg memadai.

Semula saya tercengang dengan kenyataan ini. Akan tetapi setelah saya berusaha menyelami dan memahami pemikiran mereka, saya menjadi sadar bahwa UMAT ISLAM ITU SENDIRI YG MENJADI PENYEBAB UMAT ISLAM LAIN MENJADI SEKULER!

“Wah, anda gegabah sekali mengeluarkan pernyataan seperti ini!”
“Ngaco ah..!!”

Pernyataan seperti itu mungkin akan (atau sudah?) terlontar. Namun saya bisa sampaikan mengapa hal ini (sekulerisasi Islam) bisa terjadi.

Penyebab utama (meski bukan satu2nya) mengapa sekulerisasi Islam terjadi adalah PENGHAKIMAN SECARA SEPIHAK YANG DILAKUKAN OLEH UMAT ISLAM LAIN TERHADAP UMAT ISLAM (ATAU UMAT) LAINNYA serta PERILAKU PEMELUK AGAMA ISLAM YANG TIDAK SESUAI DENGAN AJARAN ISLAM.

Bukti (paling mudah) poin pertama di atas adalah fitnah (politik) yg dilancarkan terhadap Jokowi, yakni dengan menganggap Jokowi adalah keturunan Cina, ortunya PKI, kafir, dst dst. Bahkan hingga artikel ini dibuat, masih ada yg mempertanyakan nenek moyang Jokowi tanpa mau untuk mencari dengan lebih baik (dengan sumber terpercaya).

Apakah sikap seperti ini bisa dikatakan sebagai sikap yg Islami? Apakah Islam mencontohkan perilaku tidak baik (atau bahkan bisa dikatakan biadab) dalam berpolitik? Sikap seperti ini pernah dilakukan oleh kaum Khawarij dengan mencap golongan Islam lain (di luar gol mereka) adalah kafir dan boleh ditumpas.

Poin berikutnya, mengenai perilaku pemeluk agama Islam yg tidak sesuai dengan ajaran Islam sebenarnya mirip2 juga. Dugaan korupsi (terkait haji) yg dilakukan oleh pejabat dengan ‘gelar’ menteri agama (yg notabene beragama Islam) serta perilaku kejahatan2 lain yg dilakukan oleh pejabat2 beragama Islam jelas merupakan pukulan terhadap Islam.

Juga adanya perilaku2 ‘ustad’ yg mengatasnamakan agama Islam untuk meraih keuntungan pribadi.

“Ah, itu kan oknum.”
“Jangan suudzon…!”

Jawaban2 di atas sebenarnya adalah hal yg klise.

Jika mau jujur, sebenarnya ‘tidak masalah’ jika banyak umat Islam yg melakukan kejahatan di Indonesia, lha wong memang mayoritas penduduknya beragama Islam. Sama seperti halnya kita sebut bahwa masyarakat Amerika Serikat umumnya kafir (non muslim), karena memang mayoritas penduduknya beragama Kristen dan Katolik.

Menjadi hal yg ‘memalukan’ ketika keadilan dan hukum tidak ditegakkan sebagaimana mestinya. Bagaimana mungkin koruptor dihukum begitu ringan, sementara pencuri ayam bisa meregang nyawa akibat dihakimi massa dan dibakar badannya? Jika seorang anak pejabat hanya dihukum percobaan usai menabrak orang hingga tewas sementara seorang sopir angkutan umum mesti meringkuk di penjara untuk hal yg sama, maka itu sudah menjadi indikasi bahwa Islam sudah tidak menjadi jalan hidup.

Sementara itu di negara sekuler, hukum justru bisa ditegakkan dengan lebih adil. Tidak bisa dipungkiri, masih ada ketidak adilan, terutama untuk kaum muslim yg menjadi minoritas. Pertanyaannya, apakah hukum di Indonesia juga cukup adil untuk kaum minoritas?

Di Inggris, orang Ahmadiyah masih bisa hidup dengan tenang, bahkan membuat stasiun televisi. Sementara di sini (Indonesia, dan negara2 mayoritas Islam lain) orang Ahmadiyah diusir bahkan dibunuh. Penyebabnya, hukum di negara sekuler menjamin semua golongan utk hidup, meski kaum minoritas sekalipun. Dan ini dipraktikkan dengan baik. Ketika ada masjid dirusak di Perancis, kepolisian segera menahan otak pelakunya. Sementara di sini, pelakunya cenderung dibiarkan (bebas) oleh polisi. Dugaan kuat, polisi enggan untuk berurusan dengan ormas yg (diduga) terlibat.

Umat Islam di Indonesia, menurut saya, salah kaprah antara hukum agama dengan hukum positif (negara). Sebagai umat Islam, maka kita WAJIB menjunjung tinggi dan menegakkan hukum Islam. Akan tetapi sebagai warga Indonesia, kita juga mesti patuh pada konstitusi.

Yang ‘bikin pusing’ adalah ketika umat Islam Indonesia ngotot untuk menegakkan negara Islam (yg merupakan utopia) dan menganggap hukum yg berlaku tidak bisa mengikat (tidak berlaku) bagi mereka karena merupakan produk manusia dan berkiblat ke produk kafir (demokrasi).

Perilaku dan kejadian di atas, menurut pengamatan saya, yg membuat sekulerisasi terhadap Islam terjadi.

Bukan tidak mungkin hal yg sama (seperti yg terjadi pada gereja/Kristen/Katolik) terjadi di Islam, yakni umat (mengaku) Islam namun enggan diatur atau menggunakan hukum Islam karena mereka melihat kenyataan tidak sesuai dengan teori/contoh yg diberikan oleh Rasululloh SAW dan umat2 terbaik terdahulu.

Lalu, apa yg mesti dilakukan untuk hal ini?

Insya ALLOH akan saya sampaikan di artikel lain.

Semoga artikel ini berguna.

3 Komentar »

  1. Bukan Islam yang menjadi penyebab Sekuler, tapi justru akal dan otak kita yang semestinya memperdalam tentang Syari’at Islam dari sumber aslinya: al Qur’an dan Assunnah. Dan tidak memahami sepotong-sepotong. Akhir-akhir ini mayoritas generasi umat islam belajar Islam ke negara-negara barat atau sekedar membaca buku-buku Islam yang disusun oleh para intelektual muslim yang sering merasionalkan isi kandungan Al Qur’an, bahkan sampai kepada masalah aqidahnya. Kalau masalah fiqhiyah mungkin tidak terlalu terpengaruh tehadap prilakunya sebagai hamba Allah SWT sehari-hari selama tetap dalam bingkai aqidah. Jadi Timbulnya Islam sekuler, dari umat Islam itu sendiri yang sering menganalisa masalah aqidah secara rasional sesuai dengan referensi barat. Untuk itu, mari kita kembali kepada konsep dan sumber islam yang asli agar sekularisme yang selama ini menjadi tombak paling ampuh dalam menghancurkan islam dan Muslimin. Bila bukan kita sendiri yang memulai untuk kembali kepada Al Qur’an dan assunnah, lantas siapa lagi ? Kalau tidak, maka pasti pada akhirnya Islam ini akan kembali asing di telinga umat Islam. ….

    Komentar oleh calondprdjatim — September 2, 2014 @ 8:16 pm | Balas

  2. Bukan Islam yang menjadi penyebab Sekuler, tapi justru akal dan otak kita yang semestinya memperdalam tentang Syari’at Islam dari sumber aslinya: al Qur’an dan Assunnah. Dan tidak memahami sepotong-sepotong. Akhir-akhir ini mayoritas generasi umat islam belajar Islam ke negara-negara barat atau sekedar membaca buku-buku Islam yang disusun oleh para intelektual muslim yang sering merasionalkan isi kandungan Al Qur’an, bahkan sampai kepada masalah aqidahnya. Kalau masalah fiqhiyah mungkin tidak terlalu terpengaruh tehadap prilakunya sebagai hamba Allah SWT sehari-hari selama tetap dalam bingkai aqidah. Jadi Timbulnya Islam sekuler, dari umat Islam itu sendiri yang sering menganalisa masalah aqidah secara rasional sesuai dengan referensi barat. Untuk itu, mari kita kembali kepada konsep dan sumber islam yang asli agar sekularisme yang selama ini menjadi tombak paling ampuh dalam menghancurkan islam dan Muslimin akan lemah dan tak berdaya. Bila bukan kita sendiri yang memulai untuk kembali kepada Al Qur’an dan Assunnah, lantas siapa lagi ? Kalau tidak, maka pasti pada akhirnya Islam ini akan kembali asing di telinga umat Islam sendiri …. Na’udzunillah !

    Komentar oleh calondprdjatim — September 2, 2014 @ 8:19 pm | Balas

  3. Bukan Islam yang menjadi penyebab Sekuler, tapi justru akal dan otak kita yang semestinya memperdalam tentang Syari’at Islam dari sumber aslinya: al Qur’an dan Assunnah. Dan tidak memahami sepotong-sepotong. Akhir-akhir ini mayoritas generasi umat islam belajar Islam ke negara-negara barat atau sekedar membaca buku-buku Islam yang disusun oleh para intelektual muslim yang sering merasionalkan isi kandungan Al Qur’an, bahkan sampai kepada masalah aqidahnya. Kalau masalah fiqhiyah mungkin tidak terlalu terpengaruh tehadap prilakunya sebagai hamba Allah SWT sehari-hari selama tetap dalam bingkai aqidah. Jadi Timbulnya Islam sekuler, dari umat Islam itu sendiri yang sering menganalisa masalah aqidah secara rasional sesuai dengan referensi barat. Untuk itu, mari kita kembali kepada konsep dan sumber islam yang asli agar sekularisme yang selama ini menjadi tombak paling ampuh dalam menghancurkan islam dan Muslimin akan lemah dan tak berdaya. Bila bukan kita sendiri yang memulai untuk kembali kepada Al Qur’an dan Assunnah, lantas siapa lagi ? Kalau tidak, maka pasti pada akhirnya Islam ini akan kembali asing di telinga umat Islam sendiri …. Na’udzunillah !

    Komentar oleh muhsinamir2014 — September 2, 2014 @ 8:20 pm | Balas


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Buat situs web atau blog gratis di WordPress.com.

%d blogger menyukai ini: