Blog Tausiyah275

Agustus 25, 2006

Puasa Sya’ban

Filed under: Hadits,Hadits of the Day,HOT NEWS — Tausiyah 275 @ 4:10 pm

**alhamdulillah, kita sudah memasuki bulan Sya’ban…1bulan lagi, insya ALLOH jika kita panjang umur, kita akan masuki bulan Ramadhan, bulan penuh berkah… :) Jangan lupa, big sale ramadhan masih terbuka loh…. :)**

“Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim daripada Sayidatina Aisyah R.A., beliau telah berkata yang maksudnya:
“Adalah Rasululloh S.A.W.. sering berpuasa hingga kami menyangka bahawa Baginda berpuasa terus menerus dan Baginda sering berbuka sehingga kami menyangka bahwa Rasululloh akan berbuka seterusnya. saya tidak pernah melihat Baginda berpuasa sebulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan dan saya tidak pernah melihat Baginda berpuasa sunat dalam sebulan yang lebih banyak dari puasanya di bulan Sya’ban.”
(Riwayat Bukhari dan Muslim).

About these ads

20 Komentar »

  1. Allahumma bariklana fii Rajaba wa Sya’ban. Wa balighna Ramadhan….

    Ya Allah, berkahilah kami di bulan Rajab dan Sya’ban. dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan… Marhaban Ya Sya’ban, kami menantikanmu Ya Ramadhan…

    aamiin, mas(?) Qzoners :)

    Komentar oleh qzoners — Agustus 26, 2006 @ 5:25 am | Balas

  2. saya dengar dari guru ngaji orang yang bershalawat di bulan syaban sekali maka allah akan menciptakan 500 rb malaikat yang mendoakan kebaikan baginya..

    Komentar oleh yusah — September 6, 2006 @ 1:51 pm | Balas

  3. Assalamu’alaikum WR.Wb.
    salam ukhuwah semuanya, saya mau tanya mumpung lg membicarakan soal bulan syaban, kata guru ngaji saya kalau malam nisfu syaban kita biasanya kumpul di mesjid dan membaca surat yasin sebanyak 3x dan sholat nisfu syaban 2 rokaat dan setelah itu untuk lebih mensucikan diri besok paginya kita puasa sebanyak 10 hari
    apakah pernyataan itu benar atau ada kekurangnnya?
    mohon di berikan pengarahannya.. syukron
    wassalamu’alaikum

    Komentar oleh yati — September 10, 2006 @ 2:30 pm | Balas

  4. #3 kalau mau tau ibadah itu benar atau ngawur, cari aja dalilnya. Apakah ada dalil yg shahih sebagai rujukan ibadah tersebut atau tidak.
    Jika tidak ada, maka ibadah tersebut ngawur dan mengada-ada.
    Kalau ada dalilnya yg shahih, maka ibadah tersebut benar. Gampang kan ?

    “sesungguhnya sebaik baik perkataan adalah Kitab Allah (Al Qur’an), dan sebaik baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, dan sejelek jelek perbuatan (dalam agama) adalah yang diada adakan, dan setiap bid’ah (yang diada-adakan) itu sesat” (HR. Muslim).

    Komentar oleh adhi nugraha — September 19, 2006 @ 1:01 pm | Balas

  5. Mi.. ada fatwa dari Syaikh Abdullah Bin Abdul Aziz Bin Baz, terjemahannya bisa dibaca di :

    http://www.salafy.or.id/salafy.php?menu=detil&id_artikel=742

    Komentar oleh adhi nugraha — September 19, 2006 @ 1:05 pm | Balas

  6. barangsiapa mengerjakan amalan yang tidak ada perintah dari kami, (amalan) tersebut tertolak(HR. muttafaqun ‘alaih)

    Komentar oleh asep — Januari 3, 2007 @ 11:22 am | Balas

  7. ???tidak ada yg tau pasti,hadist tsb shohih apa tidak.klo pun shohih,maksudnya amalan yg melanggar syariat.

    Komentar oleh NU@star. — Agustus 5, 2007 @ 9:50 pm | Balas

  8. saya bukan mau berkomentar tp saya mau bertanya..
    dibulan sya’ban ini hari apa yg bagus utk kita puasa sunat..
    saya mohon jawabannya…

    Komentar oleh indra jaya — Agustus 22, 2007 @ 12:26 pm | Balas

  9. Assalamu’alaikum Wr. Wb.
    Saya sedih dengan sebagian ummat muslim, kenapa masih meragukan dengan keutamaan ibadah di bulan sya’ban!
    Memang benar melakukan suatu perbuatan/amal tanpa ilmu memang sia2, dan juga bila mempunyai ilmu tanpa ada amal/perbuatan apakah benar?..coba pikirkan baik2!..
    Selagi kita masih mengakui tiada tuhan selain alloh muhammad (s.a.w) utusan alloh,..maka tak ada yang salah dr umat muslim.

    Bulan sya’ban adalah bulan yg baik buat muhasabah dengan :
    -Perbanyak sholat sunnah lebih utama tahajjud (berarti melatih kita untuk disiplin).
    -Melakukan puasa sunnat (berarti kita mengendalikan nafsu).
    -Perbanyak minta do’a (berarti kita mengakui,bahwa kita hamba lemah yang butuh bantuan dan perlindungan)
    -Ikhlas, terima bergaul dengan lingkungan kita (berarti kita mengakui perbedaan diantara kita ).
    INGAT>>>>>>>semua diatas akan sia2/rugi,..jika yang wajib dilalaikan dari keutamaannya dan tidak berakhlak baik.
    Allohumma sholli ‘alaa muhammad,..wa ‘alaa alihi wa shobihi wa salim,..

    Komentar oleh Jazuli — Agustus 24, 2007 @ 3:25 pm | Balas

  10. bulan sya’ban adalah bulan yang mulia setelah ramadhan dan rajab makan alangkah baiknya kita puasa pada bulan yang mulia ini

    Komentar oleh mukhrojin khozin — Agustus 3, 2008 @ 11:49 pm | Balas

  11. setelah sya’ban kita akan memasuki bulan ramadhan, dibulan ramadhan kita diwajibkan puasa,maka alangkah baiknya jika bulan sya’ban ini kita buat sebagai experimen kita untuk melakukan ibadah puasa. sehingga pada bulan ramadan nanti kita tidak kaget untuk puasa, karena sudah melakukan experimen/ latihan sebelumnya.

    Komentar oleh mukhrojin khozin — Agustus 4, 2008 @ 12:01 am | Balas

  12. assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    saya minta komentar dari siapa saja yang boleh mengomentarinya tentang hari raya ketupat. didaerah saya Manado dan provinsi sulawesi utara pada khususnya) setiap selesai idul fitri, yakni 6 hari setelah idul fitri, masyarakat muslim melaksanakan hari raya ketupat dengan menyediakan beraneka makanan yang lezat termasuk ketupat. acara ini sambung menyambung dari satu kelurahan ke keluarahan lain, maksudnya hampir setiap minggu dibulan syawwal itu diadakan hari raya ketupat dan ini sudah merata terjadi di sulawesi utaram meskipun warga muslim didaerah ini hanya menoritas. pertanyaan saya adakah hari raya ketupat bagi umat islam, yang dirayakan setelah idul fitri, pernahkah hal ini dilakukan oleh baginda rasul, para sahabat dan keluarganya, bagaimana hukumnya. terimakasih atas komentar anda-anda semua. waullahul muafiq ila aqwamithariq. wassalam

    wa’alaykumsalam wr wb.
    apa yg dilakukan di daerah anda merupakan BUDAYA. selama budaya tersebut TIDAK BERTENTANGAN dg tauhid/ibadah, maka tidak perlu diperdebatkan. justru saya melihat hal tersebut sebagai salah satu bentuk silaturahim.
    wa’alaykumsalam wr wb

    Komentar oleh guntur — Oktober 23, 2008 @ 12:03 pm | Balas

  13. Assalamu’alaikum wr. wb.
    Penanggalan di Bulan Sya’ban 1430 H terdapat versi tanggal 15 Sya’ban 1430 H jatuh pada tanggal 5 Agustus 2009 dan ada yang jatuh tanggal 6 Agustus 2009. Tentunya itu berpengaruh pada Kesempatan puasa pertengahan Bulan Sya’ban ini.
    Wassalamu’alaikum wr. wb.

    Komentar oleh drajat — Agustus 8, 2009 @ 10:56 am | Balas

  14. [...] Puasa pada sebagian bulan Sya’ban Antara 21 Juni – 19 Juli [...]

    Ping balik oleh Jadwal Puasa Sunnah 1433H / 2011M « Blog Tausyiah275 — November 29, 2011 @ 9:35 pm | Balas

  15. [...] 5. Puasa pada sebagian bulan Sya’ban Antara 21 Juni – 19 Juli 2012. [...]

    Ping balik oleh Jadwal Puasa Sunnah 1433H / 2011-2012M « Wisata, Entertaimaint (Sky Korean Star) ,Education/Pendidikan etc — Juli 4, 2012 @ 12:14 pm | Balas

  16. [...] Puasa pada sebagian bulan Sya’ban Antara 2 – 31 Juli [...]

    Ping balik oleh Jadwal Puasa Sunnah 1432H / 2011M « Blog Tausyiah275 — Juli 19, 2012 @ 8:58 pm | Balas

  17. [...] Puasa pada sebagian bulan Sya’ban Antara 23 Juli – 21 Agustus [...]

    Ping balik oleh Jadwal Puasa Sunnah 1430 H / 2009 M « Blog Tausyiah275 — Oktober 21, 2012 @ 4:08 am | Balas

  18. [...] Puasa pada sebagian bulan Sya’ban Antara 10 Juni – 8 Juli [...]

    Ping balik oleh Jadwal Puasa Sunnah 1434H / 2012-2013M « Blog Tausiyah275 — November 4, 2012 @ 8:57 am | Balas

  19. [...] Puasa pada sebagian bulan Sya’ban Antara 2 Agustus – 31 Agustus [...]

    Ping balik oleh Jadwal Shaum Sunnah – 1429 H/2008 M « Blog Tausiyah275 — Desember 24, 2012 @ 12:38 am | Balas

  20. […] Puasa pada sebagian bulan Sya’ban Antara 30 Mei – 27 Juni […]

    Ping balik oleh Jadwal Puasa Sunnah 1435H / 2013-2014M | Blog Tausiyah275 — Oktober 14, 2013 @ 5:40 am | Balas


Umpan RSS untuk komentar-komentar pada pos ini. TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

The Rubric Theme. Blog pada WordPress.com.

%d bloggers like this: